Wasekjen Demokrat Terang-terangan Bakal Menentang Figur Tak Representasikan Perubahan Jadi Cawapres Anies

Suara.com – Wakil Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat, Jansen Sitindaon, secara terang-terangan mengaku bakal menentang figur yang tak merepresentasikan perubahan coba-coba menjadi bakal calon wakil presiden untuk Anies Baswedan.

Pernyataan Jansen itu menyusul Yenny Wahid yang mempunyai kans menjadi cawapres Anies. Ia menilai jika Yenny tak cocok jadi cawspres dalam Koalisi Perubahan lantaran tak merepresentasikan perubahan itu sendiri.

Hal itu disampaikan Jansen menjawab sejumlah pertanyaan awak media mengenai peluang Yenny Wahid menjadi cawapres Anies. Ia sampaikan melalui cuitannya di twitter @jansen_jsp, Kamis (10/8/2023).

Menurutnya, Yenny masih merupakan tokoh status quo atau bagian dari rezim pemerintahan saat ini.

Baca Juga:Ketua Demokrat Sulsel Ni’matullah Erbe Minta Maaf, Warganet: Jangan Dipilih Lagi, Tandai Nama dan Partainya

“Agar koalisi ini juga semakin kuat posisi dan brandingnya di rakyat yang ingin perubahan. Dimana semakin hari semakin besar dan luas dukungannya. Tentu mereka akan bingung jika koalisi yang katanya mengusung perubahan malah mencalonkan tokoh yang bukan perubahan, apalagi dia tokoh “status quo” atau bagian dari rezim ini. Baik dia bagian inti atau pinggiran rezim ini,” kata Jansen.

Untuk itu, kata dia, apa yang dirinya sampaikan tersebut semua demi kebaikan bersama.

Ia menilai sebaiknya yang kekinian masih bagian dari rezim sebaiknya mengusung keberlanjutan.

Di sisi lain, Jansen mengatakan pihaknya menyadari banyak yang ingin mengisi kekosongan kursi cawapres Anies dalam Koalisi Perubahan. Apalagi, kata dia, koalisi tersebut tinggal berlayar lantaran sudah memenuhi ambang batas pencalonan 20 persen.

“Dapat saya pahami, karena yang jadi perhatian saat ini adalah soal pengisian posisi Cawapres — karena tinggal ini yang kosong dan koalisi perubahan ini juga sudah cukup syarat berlayar 20 porsen — tentulah banyak peminat dari luar sana yang merasa dirinya pantas dan ingin mengisi posisi itu,” tuturnya.

Baca Juga  Terus Bertambah, Korban Tewas Kebakaran Hutan Hawaii Menjadi 53 Orang

Baca Juga:Kata Gerindra Soal Peluang Yenny Wahid Jadi Cawapres Prabowo

Jansen mengingatkan jika ada figur yang seperti ia sebutkan sebaiknya mencari koalisi lain saja atau menjadi cawapres di tempat lain.

“Jadi bagi para peminat, jika diri anda selama ini tidak merepresentasikan perubahan — apalagi jadi bagian dan ikut menikmati rezim ini — saya pribadi berharap anda cari koalisi lain saja jika mau jadi Cawapres,” ujarnya.

Ia pun menegaskan, akan menentang keras jika figur yang tak merepresentasikan perubahan dipaksakan menjadi cawapres Anies. Menurutnya, penentangan itu akan disampaikan minimal di internal partainya sendiri.

“Saya pribadi akan menentang anda, minimal di rapat-rapat di partai saya Demokrat yang adalah pemegang 9,3 % (porsen) dalam koalisi perubahan ini. Soal apakah pendapat saya itu akan menang atau kalah, tidak terlalu penting buat saya. Penting saya akan bersuara menentang dan menolak anda yang tidak merepresentasikan perubahan namun ingin jadi Cawapres di koalisi ini,” pungkasnya.

Siap Jadi Cawapres

Yenny mengaku siap apabila ditunjuk menjadi calon wakil presiden. Tetapi putri Presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid atau Gus Dur ini tidak menegaskan siap untuk menjadi cawapres siapa.

Yenny hanya menyatakan kesiapannya bila ditunjuk. Kesiapan Yenny tidak terlepas dari latar belakang dirinya sebagai seorang politisi.

“Sebagai orang yang berkecimpung di dunia politik sudah cukup lama, pasti harus siap untuk menduduki jabatan publik. Karena itu kan memang salah satu tujuan kita adalah untuk menduduki jabatan publik yang strategis agar bisa membuat kebijakan publik, yang membuat perubahan positif di masyarakat,” tutur Yenny ditanya kesiapannya ditunjuk menjadi cawapres di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/8/2023).

Baca Juga  Lagi Moncer, Striker Timnas Indonesia U-22 Malah Jadi Penghuni Bangku Cadangan Persis Solo, Leonardo Medina Ungkap Penyebabnya

Yenny mengatakan sebagai poltisi tentu harus memiliki tujuan seperti yang ia sampaikan di atas.

“Jabatan publik apapun adalah alat yang paling cepat untuk bisa membuat perubahan-perubahan kebijakan di masyarakat,” ujarnya.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *